Permen Ganja Sudah Beredar di Jawa Tengah

Nov 4, 2020 | Nasional, Semarang | 0 comments

Permen Ganja

Jateng News, Semarang – Badan Narkotika Nasional (BNN) Jawa Tengah (Jateng) mengungkap kasus peredaran narkoba jenis baru yang dikemas dalam bentuk permen, permen ganja.

Kepala BNN Jateng, Brigjen Pol Benny Gunawan, mengatakan kasus peredaran narkoba berbentuk permen itu terungkap di wilayah Kabupaten Pekalongan.

Pengungkapan itu bermula dari adanya informasi pengiriman barang dari Amerika Serikat berupa 6 paket cairan Tetrahidrokanabinol atau THC. Selain itu ada juga dua bungkus plastik berisi 17 permen pada 26 Oktober lalu.

“Paket itu dikirim kepada seseorang berinisial HNF, 32, di Perumahan VIP No. 14 Kelurahan Tanjung Kulon, Kecamatan Kajen, Kabupaten Pekalongan. HNF mendapat kiriman itu dari seorang teman. Ia juga pernah tinggal di Amerika,” ujar Benny saat menggelar jumpa pers di kantornya, Rabu (4/11/2020).

Benny mengatakan setelah dilakukan penyelidikan 17 permen dari Amerika Serikat itu mengandung Tetrahidrokanobinol. Tetrahidrokanobinol merupakan senyawa atau zat yang terkandung dalam ganja.

“THC ini memberikan efek halusinasi bagi penggunanya. Senyawa ini juga bisa menyebabkan kecanduan, sehingga berbahaya dikonsumsi. Apalagi untuk anak-anak,” imbuh Benny.

Sangat Mengkhawatirkan

Atas kepemilikan permen yang mengandung ganja itu, HNF pun diringkus petugas BNN. Dari pengakuannya, HNF menyatakan permen yang mengandung senyawa ganja itu tidak diedarkan tapi untuk konsumsi pribadi. “Pengakuannya sih untuk dikonsumsi sendiri. Belum diedarkan,” tegas Benny.

Meski demikian, HNF tetap harus mempertanggungjawabkan perbuatan atas kepemilikan permen yang mengandung narkoba tersebut. Ia dijerat Pasal 114 ayat 2 subsider Pasal 112 ayat 2 UU N. 35/2009 tentang Narkotika, dengan ancaman hukuman penjara minimal 5 tahun.

Benny mengaku peredaran narkoba jenis baru ini sangat mengkhawatirkan. Selain dikemas dalam bentuk permen, BNN Jateng juga menemukan peredaran narkoba dalam bentuk tembakau sintetis, seperti tembakau gorila dan tembakau hanoman.

“Mengkhawatirkannya lagi, peredaran narkoba jenis baru ini sering memanfaatkan anak-anak. Bukan hanya sebagai konsumen, tapi juga kurir untuk mengirimkan barang,” ujar Benny.

 

Sumber: Solopos.com

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *